Dinas Bina Marga Provsu Didesak Segera Memperbaiki

2 Mei 2017 Nasional

Medan-inimedan.com
Anggota DPRD Sumatera Utara Dapil (Daerah Pemilihan) Kabupaten Karo, Dairi dan Pakpak Bharat, SitiAminah Peranginangin,SE mendesak agar PU Bina Marga dan Konstruksi Provinsi Sumut melalui UPT Bina Marga Kabanjahe, agar segera memperbaiki Jalan longsor di jurusan Kabanjahe Kab.Karo-Kutarayat- Kabupaten Langkat, persisnya dikawasan Dusun Torong Simpangempat Kabupaten Karo.
“Saat ini badan jalan yang tersisa hanya setengah atau sekira 3 meter dan semakin hari semakin bertambah longsornya, karena curah hujan saat ini di Karo sangat tinggi. Semakin hari bertambah lebar lokasi longsornya, jadi sebelum jatuh korban jiwa, agar segera dilakukan perbaikan,” ujar politisi PDI Perjuangan ini.

“Kondisi jalan sangat berbahaya, hampir setengah badan jalan sepanjang 40 meter amblas ke dasar sungai. Sampai saat ini belum ada tanda-tanda perbaikan, padahal sudah sebulan jalan yang termasuk padat arus lalu-lintas antar Kecamatan Simpangempat dan Namanteran ini longsor. Jika ini tidak segera dilakukan perbaikan, dikuatirkan akan menelan korban jiwa,” tandas Siti Aminah Peranginangin kepada wartawan, Selasa (2/5/2017) di DPRD Sumut.

Berkaitan dengan itu, Siti Aminah mendesak PU Bina Marga dan Konstruksi Provsu melalui UPT Bina Marga Kabanjahe segera melakukan perbaikan jalan yang semakin hari bertambah lebar panjang longsornya, sebelum jatuh korban jiwa. “Saat ini badan jalan yang tersisa hanya setengah atau sekira 3 meter dan semakin hari semakin bertambah longsornya, karena curah hujan saat ini di Karo sangat tinggi,” ujar politisi PDI Perjuangan ini.
Dari pantauan anggota Komisi B ini ke lokasi longsor, jalan turunan menuju Dusun Torong atau tanjakan dari arah Torong ke arah Kabanjahe ini semakin membahayakan bagi pengguna jalan, karena setiap hari kerusakan badan jalan yang tersisa semakin bertambah, akibat air hujan mengalir di badan jalan.
“Timbunan tanah dan garis police line yang dipasang di kiri ruas jalan yang longsor oleh pihak UPT Bina Marga Kabanjahe sebagai peringatan bagi warga yang melintasinya sangat tidak mencukupi, karena kalau malam hari, timbunan maupun gundukan tanah tidak kelihatan oleh pengguna jalan,” kata Siti Aminah.
Apalagi kalau hujan turun dan airnya mengalir ke dalam jurang yang longsor, dipastikan badan jalan akan semakin tergerus. Dengan sendirinya badan jalan habis amblas ke dasar jurang. “Jika demikian halnya, dipastikan arus transportasi antar dua kecamatan itu putus total,” katanya.
Menurut Siti Aminah, pihaknya juga sudah meminta Dinas Bina Marga dan Konstruksi Provsu dan UPT Bina Marga Kabanjahe untuk segera turun ke lokasi melakukan perbaikan, guna menghindari terjadinya kecelakaan atau kendaraan masuk jurang.
“Tapi UPT Bina Marga Kabanjahe mengakui, longsor itu belum dapat diperbaikinya, menunggu anggaran dari Pemprovsu. Untuk sementara dibuat timbunan tanah sebagai peringatan kepada pengguna jalan, agar berhati-hati. Memang situasi jalan sangat membahayakan dan bisa saja longsor susulan dapat terjadi, mengingat curah hujan di Karo sangat tinggi,” kata Siti Aminah.(im-01)

loading...

© 2015 IniMedan.com. Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang.